Pengertian, Rumus dan Contoh Energi Listrik

Energi Listrik

Energi listrik berasal dari muatan listrik yang dapat menciptakan medan listrik statis atau menggerakkan elektron melalui penghantar listrik (konduktor) atau ion (positif/negatif) dalam zat cair atau gas. Satuan untuk listrik adalah Ampere, disimbolkan sebagai A, dan tegangan listrik dinotasikan sebagai V dengan satuan volt. Penggunaan daya listrik diukur dalam Watt, disimbolkan sebagai W.

Energi Listrik
Energi Listrik

Pengertian Energi Listrik

Energi listrik dihasilkan melalui pergerakan muatan listrik dan umumnya dikenal sebagai “listrik”. Sumber utama energi listrik adalah gaya elektromagnetik, salah satu dari empat gaya fundamental yang ada di alam. Gaya ini bertanggung jawab atas perilaku benda yang memiliki muatan listrik. Energi listrik merupakan hasil dari interaksi partikel subatomik dengan gaya elektromagnetik, dan fenomena alam seperti petir adalah contoh manifestasinya.

Energi listrik memiliki peran krusial dalam kehidupan sehari-hari, karena mampu memenuhi kebutuhan dasar manusia. Kemampuan manusia untuk menghasilkan, mentransmisikan, dan menyimpan listrik menjadi kunci dalam kemajuan industri modern, teknologi, dan kehidupan sehari-hari.

Pengukuran Energi Listrik


Energi diukur dalam satuan joule, dinamai fisikawan James Prescott Joule. Satu joule sekitar jumlah energi yang diperlukan untuk mengangkat satu pon (0,45 kilogram) jarak vertikal sembilan inci (22,9 cm). Daya listrik, atau laju aliran energi, diukur dalam watt, mengambil nama ilmuwan James Watt. Satu watt setara dengan satu joule per detik.

Dalam konteks listrik, terdapat beberapa satuan penting:

  • Coulomb: Satuan muatan listrik, setara dengan jumlah elektron (1,6 x 10^19) karena muatan elektron yang seragam.
  • Ampere (amp): Satuan arus listrik, mewakili jumlah elektron yang mengalir dalam suatu waktu. Satu ampere setara dengan satu coulomb per detik.
  • Volt: Satuan gaya gerak listrik, menunjukkan energi yang ditransfer muatan per unit (coulomb). Satu volt setara dengan satu joule energi yang ditransfer untuk setiap coulomb muatan.
  • Watt: Satuan daya, dihitung dengan mengalikan volt dan ampere. Contohnya, arus lima ampere pada 100 volt setara dengan daya 500 watt.

Pemahaman terhadap satuan-satuan ini penting dalam konteks pengukuran dan aplikasi listrik, baik dalam rumah tangga maupun industri, serta dalam bidang ilmu pengetahuan energi.

Contoh Sumber Energi Listrik


Beberapa macam alat dapat menghasilkan sumber energi listrik, di antaranya adalah:

  1. Pembangkit Listrik PLN (Perusahaan Listrik Negara): PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap), PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel), PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya), dan PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) adalah jenis-jenis pembangkit listrik yang dioperasikan oleh PLN.
  2. Aki atau Accu: Aki menyimpan energi listrik dalam bentuk energi kimia. Ada dua jenis aki, yaitu aki basah dan aki kering. Aki umumnya digunakan pada kendaraan bermotor, mobil, BTS, dan telepon digital.
  3. Baterai Kering: Baterai kering menyimpan energi listrik dalam zat kimia kering di dalamnya. Baterai ini umumnya digunakan dalam peralatan elektronik seperti laptop, notebook, ponsel, tablet, dan perangkat elektronik lainnya.
  4. Adaptor: Adaptor adalah alat elektronik yang berfungsi menurunkan tegangan tinggi dan mengubah tegangan AC menjadi tegangan DC. Adaptor digunakan sebagai penerus tegangan listrik ketika mengisi baterai pada perangkat elektronik seperti laptop, notebook, dan ponsel.

Selain energi listrik ada juga energi-energi yang lain seperti energi kimiaenergi kinetik, energi kalorenergi potensial, dan energi nuklir. Namun untuk bentuk energi yang lain tersebut kami bahas di artikel yang lain.

Rumus Energi Listrik

Rumus Menghitung Energi Listrik

W = V.I.T = I.R.I.T = V2/R. t

W = energi listrik (J)­
V = tegangan (V)
I = kuat arus listrik (A)
t = waktu (s)
R = hambatan (ohm atau W)

Berita Terbaru

PT SHA SOLO Ikut Serta Dalam Kegiatan Donor Darah yang Diadakan Oleh Bank Arta Graha

PT SHA SOLO turut berpartisipasi dalam kegiatan donor darah yang diadakan oleh Bank Arta Graha, dalam rangka memperingati Hari Donor Darah Sedunia. Acara ini berlangsung di kantor cabang Bank Arta

Diesel Hammer: Revolusi Energi Kinetik dalam Pemasangan Tiang Pancang Konstruksi

Diesel hammer merupakan salah satu mesin paling vital dan efisien dalam industri konstruksi, digunakan dalam berbagai proyek seperti pemasangan tiang pancang, pembangunan jembatan, gedung pencakar langit, serta proyek konstruksi besar

Apakah Mesin Diesel Bisa Menggunakan Bensin?

Mesin diesel dan mesin bensin adalah dua jenis mesin yang umum digunakan dalam berbagai kendaraan, masing-masing dengan karakteristik dan bahan bakar yang berbeda. Pertanyaan yang sering muncul di kalangan pemilik

Alat-alat Transportasi Udara, Keunggulan dan Kelemahannya

Transportasi udara telah menjadi tulang punggung mobilitas global, menawarkan manfaat yang tak tertandingi dibandingkan moda transportasi lainnya. Salah satu keunggulan utama transportasi udara adalah keamanannya; dengan teknologi canggih dan prosedur

Perbedaan Mesin Diesel 2 Tak dan 4 Tak: Mana yang Lebih Efisien untuk Kapal

Dalam dunia otomotif, khususnya pada sektor perkapalan, mesin diesel memainkan peran penting dalam menentukan performa dan efisiensi kapal. Terdapat dua jenis utama mesin diesel yang digunakan pada kapal, yaitu mesin

Langkah-Langkah Identifikasi Bahaya untuk Meningkatkan K3 di Perusahaan Anda

Identifikasi Bahaya, Penilaian Risiko, dan Pengendalian Risiko adalah elemen kunci dalam Sistem Manajemen Keselamatan Kerja OHSAS 18001:2007, terutama dalam klausul 4.3.1. Proses Identifikasi Bahaya dilakukan untuk merumuskan rencana penerapan K3

Translate »
Scroll to Top