Pengertian Polimerisasi Yang Harus Anda Ketahui - PT SHA SOLO

Pengertian Polimerisasi Yang Harus Anda Ketahui

Polimerisasi

Polimerisasi adalah proses kimia di mana molekul-molekul kecil yang disebut monomer bergabung bersama secara berulang, membentuk rantai panjang atau jaringan besar yang disebut polimer. Proses ini terjadi melalui pembentukan ikatan kovalen antara monomer-monomer tersebut, membentuk struktur polimer yang lebih kompleks.

Dalam konteks produksi minyak, polimerisasi mengacu pada reaksi kimia di mana molekul-molekul kecil (monomer) bergabung bersama membentuk molekul-molekul yang lebih besar yang disebut polimer. Polimerisasi dalam produksi minyak dapat terjadi sebagai bagian dari berbagai proses, termasuk pembentukan senyawa-senyawa kompleks yang terjadi selama proses pemurnian minyak atau sisa-sisa reaksi yang terjadi dalam proses produksi.

Polimerisasi
Polimerisasi

Mekanisme Polimerisasi

Terdapat dua mekanisme utama dalam polimerisasi, yaitu polimerisasi adisi dan polimerisasi kondensasi.

Polimerisasi Adisi

Polimerisasi adisi adalah proses kimia di mana monomer-monomer dengan ikatan rangkap (alkena) bereaksi secara berurutan, membentuk rantai polimer yang panjang tanpa pelepasan zat tambahan. Proses ini terjadi dengan cara pembukaan ikatan rangkap dalam monomer dan penambahan monomer tambahan ke rantai polimer yang sedang tumbuh.

Polimerisasi adisi umumnya terjadi di bawah kondisi tertentu, seperti suhu dan tekanan yang sesuai, serta kehadiran katalisator yang diperlukan. Hasil akhirnya adalah pembentukan polimer dengan struktur linear atau bercabang, yang memiliki sifat fisik dan kimia yang berbeda tergantung pada jenis monomer yang digunakan dan kondisi reaksi yang diterapkan.

Contoh Polimerisasi Adisi

Salah satu contoh polimerisasi adisi adalah pembentukan polietilena (PE) dari etilena. Proses ini terjadi melalui serangkaian reaksi di mana molekul-molekul etilena (C2H4) bereaksi bersama-sama untuk membentuk rantai polimer polietilena. Berikut adalah tahapan proses polimerisasi adisi untuk membentuk polietilena:

  1. Inisiator: Proses dimulai dengan penambahan inisiator, seperti peroksida, yang memecah ikatan rangkap pada molekul etilena, membentuk radikal bebas.
  2. Propagasi: Radikal bebas pada molekul etilena bereaksi dengan molekul etilena lainnya, membentuk ikatan kovalen baru antara karbon-karbon, dan memperpanjang rantai polimer.
  3. Terminasi: Proses berlanjut hingga radikal bebas dihentikan oleh dua cara: reaksi antara dua radikal bebas untuk membentuk molekul yang tidak reaktif atau reaksi dengan molekul lain yang menghasilkan rantai polimer yang cabang.

Polietilena yang dihasilkan dari proses ini memiliki struktur rantai lurus, dan merupakan polimer yang sangat umum digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk dalam pembuatan kantong plastik, botol, pipa, dan banyak lagi.

Polimerisasi Kondensasi

Polimer kondensasi adalah jenis polimerisasi di mana dua atau lebih monomer bereaksi bersama-sama untuk membentuk polimer besar dengan pelepasan zat kecil, seperti air atau alkohol. Proses ini melibatkan pembentukan ikatan kovalen antara monomer yang terjadi melalui reaksi kondensasi, di mana satu atau lebih ikatan fungsional di antara monomer dilepaskan selama proses.

Selama reaksi kondensasi, dua atau lebih monomer bereaksi untuk membentuk molekul yang lebih besar dan kompleks dengan pelepasan zat samping. Contoh umum dari polimer kondensasi adalah pembentukan poliester, seperti polietilen tereftalat (PET) yang digunakan dalam pembuatan botol plastik, dan poliamida, seperti nilon, yang digunakan dalam produksi serat tekstil dan bahan pelapis.

Proses polimerisasi kondensasi sering kali memerlukan kondisi reaksi yang khusus, seperti suhu dan tekanan tertentu, serta keberadaan katalisator untuk mempercepat reaksi. Hasil akhir dari reaksi polimerisasi kondensasi adalah polimer dengan sifat fisik dan kimia yang berbeda tergantung pada jenis monomer yang digunakan dan kondisi reaksi yang diterapkan.

Contoh Polimerisasi Kondensasi

Beberapa contoh polimer kondensasi antara lain:

  1. Poliester: Poliester adalah jenis polimer yang terbentuk dari reaksi antara monomer yang mengandung gugus karboksil (-COOH) dan monomer yang mengandung gugus hidroksil (-OH). Salah satu contoh poliester yang paling umum adalah polietilen tereftalat (PET), yang digunakan dalam pembuatan botol plastik, serat tekstil, dan berbagai produk kemasan.
  2. Poliamida: Poliamida, yang juga dikenal sebagai nilon, adalah jenis polimer yang terbentuk dari reaksi antara monomer yang mengandung gugus asam karboksilat (-COOH) dan monomer yang mengandung gugus amina (-NH2). Nilai-nilai tinggi kekuatan, kekerasan, dan ketahanan aus nilon membuatnya cocok untuk digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk tekstil, kain kanvas, dan bagian-bagian mesin.
  3. Poliuretan: Poliuretan adalah jenis polimer yang terbentuk dari reaksi antara isosianat dan alkohol. Poliuretan memiliki sifat fleksibilitas, kekuatan, dan ketahanan yang baik terhadap abrasi, sehingga sering digunakan dalam pembuatan busa, karet sintetis, dan pelapisan.
  4. Polisakarida: Polisakarida adalah polimer yang terbentuk dari pengulangan unit gula. Contoh polisakarida termasuk selulosa, yang merupakan komponen utama dinding sel tumbuhan, dan kitin, yang merupakan komponen utama dinding sel hewan seperti serangga dan krustasea.
  5. Resin Melamin: Resin melamin adalah jenis polimer kondensasi yang terbentuk dari reaksi antara melamin dan formaldehida. Resin ini digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk sebagai bahan perekat, pelapis, dan dalam pembuatan barang-barang rumah tangga seperti perabotan dan laminasi.

Keberagaman polimer kondensasi ini memberikan berbagai aplikasi yang luas dalam industri dan kehidupan sehari-hari.

Perbedaan Polimerisasi Adisi & Kondensasi

Perbedaan antara polimerisasi adisi dan polimerisasi kondensasi terletak pada mekanisme reaksinya, jenis monomer yang terlibat, serta produk samping yang dihasilkan. Berikut adalah perbedaan utama antara keduanya:

  1. Mekanisme Reaksi:
    • Polimerisasi Adisi: Polimerisasi adisi melibatkan reaksi di mana monomer-monomer dengan ikatan rangkap (alkena) bergabung secara berurutan membentuk rantai polimer tanpa pelepasan zat tambahan. Proses ini terjadi dengan pembukaan ikatan rangkap dalam monomer dan penambahan monomer tambahan ke rantai polimer yang sedang tumbuh.
    • Polimerisasi Kondensasi: Polimerisasi kondensasi melibatkan reaksi antara dua monomer atau lebih dengan pelepasan zat tambahan, seperti air, amonia, atau alkohol. Proses ini melibatkan pembentukan ikatan kovalen baru antara monomer-monomer dengan pelepasan molekul kecil.
  2. Jenis Monomer:
    • Polimerisasi Adisi: Monomer-monomer pada polimerisasi adisi memiliki ikatan rangkap yang dapat dibuka untuk membentuk rantai polimer. Contoh monomer adisi adalah etilena (C2H4) dan propilena (C3H6).
    • Polimerisasi Kondensasi: Monomer-monomer pada polimerisasi kondensasi memiliki gugus fungsional yang dapat bereaksi satu sama lain, menghasilkan pelepasan molekul samping. Contoh monomer kondensasi termasuk asam adipat dan etilen glikol untuk poliester, serta asam amino dan asam dicarboxylic untuk poliamida.
  3. Produk Samping:
    • Polimerisasi Adisi: Tidak ada produk samping yang dihasilkan selama polimerisasi adisi karena tidak ada zat tambahan yang dilepaskan selama reaksi.
    • Polimerisasi Kondensasi: Polimerisasi kondensasi menghasilkan produk samping, seperti air, amonia, atau alkohol, yang dilepaskan selama reaksi.

Dengan demikian, polimerisasi adisi dan polimerisasi kondensasi memiliki perbedaan mendasar dalam mekanisme reaksinya, jenis monomer yang terlibat, dan produk samping yang dihasilkan.

Berita Terbaru

Pengertian Refinery dalam Industri Perminyakan

Refinery bisa di sebut juga pemurnian atau kilang adalah proses mengubah minyak mentah menjadi berbagai produk siap pakai seperti bensin, solar, dan lain-lain, atau menjadi bahan dasar untuk industri minyak.

Lowongan Supervisor Produksi PT Shabat Warna Gemilang

LOKER SUDAH DI TUTUP JABATAN      : SUPERVISOR PRODUKSI LOKASI         : PT SHABAT WARNA GEMILANG REQUIREMENTS: Pria/Wanita Usia 25 – 45 Tahun Pendidikan minimal SMA/sederajat Memiliki pengalaman diindustri percetakan minimal

Lowongan Supervisor Finance & Accounting PT Shabat Warna Gemilang

LOKER SUDAH DI TUTUP JABATAN      : Supervisor Finance & Accounting LOKASI         : PT SHABAT WARNA GEMILANG REQUIREMENTS: Pria/Wanita Usia maks. 40 tahun Pendidikan minimal S1 Akuntansi Pengalaman kerja minimal 3

Loker Finance Accounting – Solo Abadi Teknik

Loker Mekanik di Solo Abadi Teknik. Solo Abadi Teknik, pemimpin inovasi dalam solusi teknik, saat ini membuka peluang berharga untuk individu yang berdedikasi dan memiliki keahlian di bidang mekanik. Kami mencari

Loker Mekanik – Solo Abadi Teknik

Loker Mekanik di Solo Abadi Teknik. Solo Abadi Teknik, pemimpin inovasi dalam solusi teknik, saat ini membuka peluang berharga untuk individu yang berdedikasi dan memiliki keahlian di bidang mekanik. Kami mencari

Loker Service Advisor – Solo Abadi Teknik

Loker Service Advisor di Solo Abadi Teknik. Solo Abadi Teknik, perusahaan terdepan di industri teknik, membuka kesempatan emas bagi Anda yang memiliki passion dalam layanan pelanggan dan teknik untuk mengisi

Translate »
Scroll to Top