Definisi Kawasan Industri (Industrial Estate)

Kawasan Industri

Kawasan industri adalah wilayah atau area tertentu yang dirancang dan diperuntukkan khusus untuk melakukan kegiatan industri, terutama kegiatan industri pengolahan atau manufaktur. Kawasan industri biasanya memiliki infrastruktur dan fasilitas yang mendukung berbagai kegiatan industri

Kawasan menurut Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 adalah Wilayah dengan fungsi utama lindung atau budidaya. Pengertian kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan.

Kawasan Industri
Kawasan Industri

Kawasan industri menurut Keputusan Presiden Nomor 53 tahun 1989 tentang Kawasan industri, Pasal 1 menyebutkan bahwa:
Kawasan industri adalah kawasan tempat pemusatan kegiatan industri pengolahan yang dilengkapi dengan prasarana, sarana dan fasilitas penunjang lainnya yang disediakan dan dikelola oleh Perusahaan Kawasan Industri.

Benar, Anda menyajikan konsep yang baik tentang kawasan industri. Kawasan industri dirancang untuk memberikan fasilitas dan dukungan yang dibutuhkan oleh perusahaan industri. Keberadaan sarana dan prasarana seperti infrastruktur jalan, listrik, air bersih, dan fasilitas penunjang lainnya di kawasan industri dapat memberikan insentif bagi para investor atau pengusaha untuk membuka pabrik atau unit produksi mereka di sana.

Dengan adanya kawasan industri yang terorganisir dan dilengkapi dengan fasilitas yang memadai, efisiensi ekonomi dapat dicapai karena berbagai perusahaan dapat berbagi sumber daya dan mendapatkan akses mudah terhadap infrastruktur yang diperlukan. Ini juga menciptakan klaster industri yang dapat meningkatkan daya saing dan pertumbuhan ekonomi di suatu wilayah.

Penting untuk menciptakan keberlanjutan di kawasan industri, dengan memperhatikan dampak lingkungan, keselamatan, dan kesejahteraan masyarakat sekitar. Selain itu, keberlanjutan juga dapat mencakup pengembangan inovasi dan teknologi dalam proses produksi.

Selanjutnya Unido (1978 : 6) mendefinisikan Kawasan Industri (Industrial Estates) adalah sebidang lahan yang dipetak-petak sedemikian rupa sesuai dengan rancangan menyeluruh, dilengkapi dengan jalan, kemudahan-kemudahan umum (public utilities) dengan atau tanpa bangunan pabrik, yang diperuntukkan bagi pengarahan industri dan dikelola secara khusus (full timer). Dalam kawasan Industri akan dibagi menjadi zona industri dan area industri. Dalam kawasan indsutri, zona industri dan area industri terbagi 3 (tiga) unsur utama kegiatan produksi yaitu : (a) modal (investasi); (b) tenaga kerja (wiraswasta) ; (C) pengusaha (wiraswasta) di bidang investasi; ketiganya dapat mengubah struktur ekonomi daerah menjadi lebih industrial dan produktif.

Manfaat Kawasan Industri

Berdasarkan batasan tersebut, ada beberapa hal yang dapat dimanfaatkan dari kawasan industri:

  1. Dampak pada Wilayah Sekitar: Kawasan industri dapat memberikan dampak ekonomi, sosial, dan lingkungan pada wilayah sekitarnya. Dengan perencanaan yang baik, dampak-dampak ini dapat diarahkan dan dimanfaatkan secara positif, seperti peningkatan lapangan kerja, pertumbuhan ekonomi lokal, dan perbaikan infrastruktur di sekitar kawasan.
  2. Bidang Usaha Pengadaan dan Pemasaran Lahan: Pemerintah atau pihak swasta dapat memanfaatkan kawasan industri sebagai bidang usaha untuk pengadaan dan pemasaran lahan industri. Penyediaan lahan industri yang sesuai dengan kaidah ekonomi pertanahan kota dapat menjadi sumber pendapatan dan investasi.
  3. Sarana Kemudahan Usaha: Kawasan industri dapat dijadikan sebagai sarana untuk memberikan kemudahan usaha kepada perusahaan-perusahaan yang beroperasi di dalamnya. Ini bisa melibatkan insentif atau subsidi, seperti kemudahan perizinan, fasilitas infrastruktur yang disediakan oleh pemerintah, atau berbagai kebijakan pendukung lainnya.

Pemanfaatan kawasan industri tidak hanya terbatas pada kegiatan produksi atau manufaktur semata, tetapi juga dapat mencakup pengembangan ekosistem bisnis dan inovasi. Dengan merancang kawasan industri dengan baik, dapat diciptakan lingkungan yang mendukung pertumbuhan ekonomi dan keberlanjutan di berbagai sektor.

Sasaran dan Strategi Kawasan Industri

Dalam konteks pengembangan kawasan industri, terdapat beberapa permasalahan pokok yang perlu diperhatikan, khususnya terkait dengan penentuan lokasi dan pengembangan gugusan industri. Sasaran dari strategi ini mencakup:

  1. Tata Ruang Kegiatan yang Seimbang: Menentukan lokasi pengembangan industri dengan memperhatikan keseimbangan dalam tata ruang kegiatan. Hal ini mencakup penjangkauan wilayah-wilayah potensial baru sehingga dapat menciptakan distribusi yang merata dari kegiatan industri.
  2. Pemberdayaan Wilayah Potensial Baru: Memastikan bahwa pengembangan industri tidak hanya terfokus pada wilayah-wilayah yang sudah berkembang, tetapi juga membuka peluang bagi wilayah-wilayah potensial baru. Hal ini dapat mencakup lokasi yang memiliki sumber daya alam, tenaga kerja, atau infrastruktur yang mendukung.
  3. Partisipasi Masyarakat Setempat: Melibatkan masyarakat setempat dalam proses pengembangan kawasan industri. Partisipasi masyarakat dapat mencakup penyelarasan kebutuhan lokal, pemantapan kebijakan lingkungan, dan peningkatan kualitas hidup bagi penduduk sekitar.
  4. Pengembangan Infrastruktur Pendukung: Memastikan ketersediaan infrastruktur pendukung di sekitar kawasan industri, termasuk akses transportasi, listrik, air bersih, dan fasilitas lainnya yang mendukung kelancaran operasional industri.
  5. Keberlanjutan Lingkungan: Menyusun strategi pengembangan industri dengan memperhatikan keberlanjutan lingkungan. Ini melibatkan penerapan teknologi hijau, manajemen limbah yang baik, dan upaya untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan.

Dengan memperhatikan aspek-aspek tersebut, strategi pengembangan kawasan industri dapat menciptakan dampak positif yang lebih luas, tidak hanya dalam hal pertumbuhan industri, tetapi juga dalam mendukung perkembangan wilayah secara keseluruhan.

Update Harga Solar Industri Terbaru

Berita Terbaru

HR Specialist

JABATAN      : HR SPECIALIST LOKASI         : HEAD OFFICE PT SHA SOLO REQUIREMENTS: Pendidikan S1 Diutamakan Jurusan Psikologi Atau Hukum (jurusan Lain Dipersilahkan Melamar) Berpengalaman Di Bidangnya Min. 2

Cara Menghitung Pemakaian Solar Pada Mesin Diesel

Dalam dunia industri, pemakaian solar pada mesin diesel menjadi elemen kunci yang mempengaruhi efisiensi operasional dan biaya produksi secara keseluruhan. Menghitung dengan cermat konsumsi solar dalam mesin diesel bukan hanya

Pelabuhan Tanjung Perak : Sejarah dan Fasilitas

Pelabuhan Tanjung Perak terletak di Surabaya, Jawa Timur, Indonesia. Pelabuhan ini merupakan salah satu pelabuhan utama di Indonesia dan merupakan pusat perdagangan penting di wilayah Jawa Timur. Berdasarkan informasi yang

Pelabuhan Tanjung Priok : Sejarah dan Fasilitas

Pelabuhan Tanjung Priok, yang terletak di Jakarta, Indonesia, dibangun pada tahun 1883 oleh pemerintah kolonial Belanda. Pembangunan pelabuhan ini dimulai pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Jenderal Johannes van

Update Harga BBM Solar Industri HSD B35 Terbaru

Harga solar industri b35 hari ini, Penawaran harga Solar Industri HSD B35 Untuk Tanggal 15 s/d 29 Februari 2024 dengan harga Rp. 21.450 untuk wilayah 1, harga Rp. 21.450 untuk

Update Harga BBM Industri HSFO Terbaru

Penawaran harga Solar Industri HSFO Untuk Tanggal 15 s/d 29 Februari 2024 dengan harga Rp. 15.550 untuk wilayah 1, harga Rp. 15.650 untuk wilayah 2, harga Rp. 15.750 untuk wilayah

Translate »